17 Oktober 2014

WE

Aku mengenal seorang perempuan, perempuan yang jika jatuh cinta dia akan susah sekali melepas cintanya itu. Kadang aku berpikir ketika melihat perempuan ini adalah gabungan bodoh dan tolol. Perempuan ini akan melakukan apa saja untuk cintanya, bahkan ketika memilikinya dia cenderung posesif. Posesif halus, ga kelihatan. Perempuan ini gengsi, kalau kelihatan cemburu, tapi terkadang perempuan ini bisa juga menunjukkan kalau dia cemburu, terang-terangan nunjukin ketidak sukaannya. Perempuan ini gampang percaya, cenderung tidak waspada. 
Perempuan ini intuisinya kuat, tapi cenderung tidak diacuhkan ketika berlawanan dengan perasaannya. See, bodoh kan? Udah berapa kali perempuan harus menangis karena tidak mengacuhkan intuisinya.

Sekarang perempuan sedang jatuh cinta, jatuh cinta dengan laki-laki yang sepertinya si laki-laki pun menaruh rasa yang sama kepada perempuan. Tapi, entah laki-laki sepertinya bodoh dan tolol juga, mengingkari hatinya. Perempuan yang mencintai si laki-laki, selalu membela si laki-laki, selalu merendahkan dirinya, kalau semua ini salah perempuan. Kalau perempuan lebih berhati-hati mungkin laki-laki masih bisa menerimanya, begitu yang dikatakan perempuan
Padahal dia tidak tahu kalau laki-laki masih belum bergerak dari masa lalunya. Bukan, bukan si laki-laki masih mencintai masa lalunya (ah tapi entah, kalau ternyata memang iya), tapi dia tidak bergerak dari masa lalunya, karena terlalu menjaga hatinya, menjaga agar hatinya tidak terluka lagi. Kalaupun harus terluka laki-laki tidak mau merasakan sakit yang lebih atau pun rasa sakit yang sama. Lagi pula manusia mana yang mau merasakan sakit yang lebih. 
Laki-laki yang menjaga hatinya agar tidak terluka itu tidak menyadari, kalau kondisi ini sebenarnya hanya melukai perasaan si laki-laki saja, bahkan dia juga melukai perasaan perempuan. Laki-laki pernah berkata kalau dia tidak ingin menyakiti perempuan ini, tidak mau membuat perempuan ini menangis. Tapi, mana? Kondisi sekarang pun sudah melukai dan membuat perempuan ini menangis. Tidak sadarkah laki-laki.
Sekarang laki-laki masih berkutat dengan pikirannya sendiri, dengan ketakutannya sendiri. Sedangkan perempuan berusaha keras untuk bisa menerima kalau laki-laki sudah tidak menginginkan (ya itu pemikiran si perempuan sendiri). Perempuan merasa kalau usaha dia sudah maksimal untuk si laki-laki.

Mereka tidak tahu, sebenarnya hati kecil ingin bersama. Mungkin mereka sedang menanti takdir.. 

..takdir yang harusnya dijemput bersama.


Jangan mengejarnyaJangan mencarinyaDia yang 'kan menemukanmuKau mekar di hatinyaDi hari yang tepat

Jangan mengejarkuDan jangan mencarikuAku yang 'kan menemukanmuKau mekar di hatikuDi hari yang tepat

Tidaklah mawar hampiri kumbangBukanlah cinta bila kau kejarTenanglah tenangDia 'kan datangDan memungutmu ke hatinya yang terdalamBahkan dia takkan bertahan tanpamu

Sibukkan harimuJangan pikirkankuHadirnya 'kan menuntunkuPulang kepadamuDi hari yang tepat
Untuk perempuan - Sheila On 7 



e

18 Agustus 2014

Jodoh ga kemana

"Kalau jodoh itu ga kemana, pasti ketemu dan ada jalan"

Klasik, tapi bener banget.

Jodoh itu kayak sepatu atau barang lain yang kita pengen. Kalau menurut yang punya hidup bukan itu yang kita butuhin ya udah ga bakal ada jalan sih.

Jodoh itu kayak heels tosca itu.
Untuk menghindari impulsif dan penyesalan dibelakang (sebenernya jarang sih nyesel kalo abis belanja.. hihi..) mbak E ini suka mikir dulu. Punya prinsip, kalo emang lagi ga butuh, diemin dulu seminggu, kalau masih kepikiran dan hidup ga tenang, berarti barang itu dibutuhin *uhuk*. Dan juga kalau ada petunjuk, pertanda tentang barang itu, berarti itu takdir, bukan lagi sekedar barang yang dibutuhin.
Suatu hari, pas jalan-jalan ama Nad ke Mall G, mbak E liat ada heels lucu, warna tosca. Harganya lumayan (menurutku), tapi lucu, apik kalo dipake, manis banget. Tapi, lagi ga butuh heels, tapi pengen.
Sampai semingguan masih kepikiran, tapi pas itu belum gajian, trus ga sempet juga buat ke mall tersebut, ya udah pasrah aja, ga terlalu mikirin, meski tetep kepikiran (halah), tapi sumpah si tosca itu ke kaki manis banget. Selama tidak terlalu mikirin tapi kepikiran itu, tiba-tiba liat si tosca di majalah, dan mbak E ini kan orangnya sotoy abis, suka sok tau tentang pertanda, dan langsung mikir, OMG ini mah takdir, hahaha.. *preketek sekali ya*
Akhirnya semakin kepikiran. Pas ke Mall G, mbak E masuk counter sepatu itu, ada dan diskon lhooo.. mbak E girang liat diskon. Trus dengan bahagia bertanya pramuniaga ukuran yang sesuai dengan kaki mbak E, dan ternyata ga ada ukurannya mbak E. Sedih? Tentu. 
Seminggu berlalu, si Nad lagi di Mall T, BBM, kirim foto dan itu tosca ukuran yang mbak E pernah tanya. Tadinya udah mo nitip aja, tapi pengennya nyoba dulu, mbak E memutuskan weekendnya ke sana. 
Weekendnya ke sana, ternyata masih diskon lagi karena pas mo lebaran (ih banyak ya diskonnya, hahaha..) girang dong. Tapi............... iya ukurannya udah ga ada. :))) dongkol ya, iyaaaaaaaaa... Semakin sedih juga :))))

Jodoh itu kayak jaket jeans itu.
Pas pertama kali liat, diskon (iya, mbak E suka banget diskon, hahaha.. fakir diskon, uwuwuwuwu..) 
Pengen? Pasti. 
Udah dicoba-coba, udah bilang beli ga ya, nanya ke Nad ama Tika. 

Tika yang dari dulu emang tukang remnya aku, ditanya, berapa? | sekian | Ga usah, buat apa sih? | Aku ga punya jaket jeans, yang lama udah robek dikit di bagian lehernya (ini sih cari pembenaran aja) | *tika ancang-ancang udah mo geret aja sambil ngomel* eman-eman ah, ga usah kalau ga butuh-butuh amat masih ada jaket yang lain | Ya deh (mbak E nyerah, mikir juga baiklah kembali ke prinsip, seminggu kepikiran apa ga)

Nad cengar-cengir aja, dia mah, ga perlu ditanya, kalo diliat oke, pasti dia bilang "beli duuuuut". Racun banget deh Nad itu.
Terus selama seminggu itu kepikiran dong, tiap kali BBM an ama Nad sering ngomongin itu, hihi..
Balik lagi ke Mall G, udah ga ada.. hahaha.. Trus pas ke mall T, ga ada juga. Udah niat ini dicari di 2 mall itu, ya kebetulan counter itu cuma ada di 2 mall itu. Ya udah ya, udah cukup deh usahanya, mari diikhlaskan dengan sedikit sedih kalau jaket itu bukan takdirnya.
Tapi ternyata takdir berkata lain, suatu hari tanpa sengaja dan udah ga ada niat buat jaket jeans itu lagi, pas lagi di mall T, eh ada lhoooo.. dan tinggal 1, akhirnya setelah cek-cek jaket masih oke, beli deh.
Tuh kan tuh kan, amazing.
Pas udah niat buat mengikhlaskan, he's back. Dan ga ada pertanda apa-apa, dia tiba-tiba muncul gitu aja.

Tuh kan tuh kan, kalau jodoh itu ga kemana :p

e

08 Agustus 2014

Demi Jodoh

Dari awal tahun ini ga ada rencana jalan-jalan sama sekali. Kenapa? Karena, sempet kepikiran aja, apa jodoh tidak mendekat karena, aku jarang di rumah (ini sih gegara diomelin tante sih, karena jalan mulu, selalu dikasih wejangan, kalo kamu ngelayap terus gimana mo ada yang deketin, dan aku ingin membuktikan bener ga apa yang dibilang tante) :p
Jadi, aku sudah menolak banyak ajakan jalan-jalan dari awal tahun kemarin. Seperti ke Lombok, Singapur, Malaysia ama Thailand. Padahal 3 terakhir itu belum pernah, dan tawaran menggiurkan itu tentu dengan itinerary yang murah.

Semua itu dilakukan demi jodoh!


Sempet GR, dipikir usaha ini sudah membuahkan hasil. Akhirnya dekat dengan seorang laki-laki!! Tapi, karena satu dan lain hal ternyata musti kandas juga :p.
Akhirnya, tiba-tiba dikala galau karena si Mas, ada tawaran "Eta, mo ikut ga menyusuri pantai-pantai di Gunung Kidul akhir Agustus"
Tanpa banyak babibu, i said Yes!!!
Lalu, ada permintaan juga, "Mbak, kalo ke Bandung aku ikut dong.."
Dan jawaban mbak E adalah, "Oke, mo kapan? September - Oktober aja ya?"
WTH!!!! 

Aaaah, apa ini termasuk godaan dari niat awalku. Hiks..
Dilema gilak, masih ada 4 bulan untuk 2014, apa harus dibatalkan itu sampai tahun depan. 

Demi jodoh!!!

e

14 Juli 2014

Tidak berharap pada harapan

Di titik ini.
Aku tiba-tiba takut.
Takut dengan kondisi sekarang.
Takut memberi harapan kepada mereka.
Ah mungkin aku yang takut berharap bukan mereka?
Tidak, aku sudah terbiasa untuk tidak berharap pada ini.

Bukan salah mereka bila berharap.
Bukan salah dia yang seolah memberi harapan.
Tapi, salahku. 
Salahku yang membawa harapan itu hadir di tengah-tengah mereka.

Kalau ternyata memang tidak ada harapan sekarang, berdoa saja akan ada harapan lain yang tiba-tiba menyelamatkan harapan mereka.

Semoga...

e

17 April 2014

Move On


 Kalau dipikirpikir, mbak E ini susah banget move on. Ya bukan masalah mantan pacar aja sih, tapi banyak hal.
Contohnya, dompet. Mbak E ini baru beli dompet kan ya, sebut aja KS. Beli dari sebulan yang lalu, tapi sampai sekarang belum dipakai. Bukan karena ga suka modelnya, tapi mbak E masih sayang ama yang lama, sebut aja CK. Tiap kali mo dipindahin, tibatiba kebayang aja gitu, ketika kita melewati harihari bersama, trus sedih, trus menunda lagi.

Sebenernya sih CK itu masih oke sih, Cuma geripisgeripis aja pinggirnya. Meskipun awalnya mbak E berpikir ini CK kayak dompet emakemak, tapi lamalama ya jatuh cinta juga ama CK.

Sisi lain alasan penundaan pemakaian dikarenakan, berpikir apa si KS dijual aja ya. Haha… Harap maklum pedagang. :D

Dan kemarin pas baca blog diana rikasari pas bagian ini. Agak ketampar, dan diingatkan, perlakuanku ke CK dan KS itu menandakan aku susah move on meskipun sudah ada yang baru.

Ya pegimane ya namanya juga udah cinta.

Tapiii, dengan sepenuh jiwa, I will letting go CK, baekbaek ya. Aku melepaskanmu bukan karena aku tidak cinta kamu lagi, tapi ini demi kehidupan baru yang lebih baik.


Yaksip.

e

06 Januari 2014

Fungsi teman

Setelah beberapa hari aku ga chat Ym ama si Tidut, atuhnya jadi tanenth deeeh.. :)))
Sekalinya mencungul langsung bahas resolusi, resolusi tahun ini ga mulukmuluk. NABUNG dan BISA ATUR DUIT. Oiya ditambah konsisten dan fokus. Kita berdua suka lost focus emang. Trus kalau ngelakuin apaapa suka ga konsisten, semangat di awal doang. Setelah itu bosan.

Contoh suka ga fokus, bilangnya lagi butuh ini eh ternyata yang diliat dan dibeli malah yang lain. Contoh suka ga konsisten, bilangnya 'oke tiap hari mo masak', kenyataannya ga pernah masak *iyaituaku*.

Nah dalam rangka mewujudkan resolusi mulai belajar menabung dan bisa atur duit, dimana intinya itu PENGENDALIAN DIRI! Si mbak E ini kirim pesan ke Tidut, berikut percakapannya :
aku : eh itu roppopo lagi sale
aku : wondershoe jugak
aku : hahahahaa
aku : kampret deh
kamu : ah roppopo sale
kamu : aku mauu
kamu : lgs meluncur
aku : aku pgn ropopo yg warna tosca itu
aku : lebih ke biru sih
kamu : dmana ada tulisan sale
kamu : ga ada kok
kamu : mana kasih link
aku : ada td 
aku : di twitternya
aku : bntr
kamu : udh ktmu
kamu : ooh k m mw yg zyra aqua ya?
kamu : roppopo tp ga smua sale
aku : iya
kamu : aku cari yg item ga ada
kamu : yg leopard msh 162rb cm diskon 10%
kamu : yg choco snake mayan tuh jd 115rb
kamu : hahhaha
aku : emoh ngeri
aku : kayak pake ular
kamu : hahha
kamu : sigh payah koe
aku : biariiin
aku : eh diskonya cuma 50% ya
aku : klo wondershoe 20%
kamu : hah? 50%?
kamu : iya wondershoe smua item kan?
kamu : diskon nya?
aku : eh keliru 10% mksdnya
aku : knp bisa jadi 50 ya
aku : hahahaha
aku : kayaknya iya semua item
kamu : ih cakep juga nih kulit uler
kamu : wkwkkwkw
kamu : aduuh tp saya lg penghemataaannnn
aku: hahaha
aku : sama sih
aku : sudahlah
aku : kita kan horangkayah
aku : masa beli diskonan
aku : hahaja
kamu : iyaaah
kamu : sigh
kamu : nti aja tggu ga da diskon
kamu : huahahha
Lalu kami pun mengganti topik pembicaraan dengan, 'besok bangun pagi ah mau olahraga'.

Etapi ngomongngomong soal sepatu, jadi keinget kalo mbak E berjanji buat beliin sepatu kalau sampai jadian ama si mas E. Tapi, sayangnya musti beli sendiri deh kamu, Dut. :)))))))


e

07 November 2013

Ngelantur. Maapkan.

Sebenernya ada postingan yang pengen di publish, tapi karena belum selesai dan karena masih dalam bulanbulan 'misi rahasia', jadi ya dipending aja, hihi.. -padahal postingan sebelumnya kan lagi di'draft'in, berharap orangorang dalam 'institusi' tertentu belum sempet baca kan, eh ternyata udah baca, :)))) 
Tapi untungnya bisa dibisikin, "Ini misi Rahasia yaaa.." tanpa pakai uang tutup mulut, hahaha.. Kalo meja sebelah yang udah di harapkan bisa tutup mulut dan udah dibungkem mulutnya eh malah ember ke meja sebelahnya lagi. Cih. 
Sebenernya lagi ngomongin apa sih, Ta. Ga jelas amat.

Ceritanya lagi pengen coklat banget, berharap meja sebelah bisa dititipin coklat pas istirahat, tapi ngeliat panasnya di luar, sudah pasti dia ga mau. 
Lagi pengen makan yang enakenak, males makan yang ga enak. -kalau ga enak kasih kucing, ceunah-
Pengen ke Hongkong.
Pengen jalanjalan ke luar negeri, tapi yang pakai Bahasa Indonesia aja, demm i love this country too much.
Pengen nikah, biar ada alasan ke pasar, biar ada alasan masak, biar ada alasan bangun pagi,
Pengen gulunggulung, tapi kalo kelamaan gulunggulung kepalanya pusing.
Sampai detik ini, belum melakukan hal yang berguna. 
Blogwalking aja dari tadi.

Bosen?
Enggak.
Ngeluh?
Enggak.

Tapi, aku sakaw. Sakaw karena coklat.

Harap maklum

e

02 September 2013

[Tags!] Mengingat Umur

Mengikuti ajakan mbak Okke -salah satu penulis dan pengicau favoritku- agar pembaca blognya untuk posting dengan kategori tags. Dimana tema kali ini adalah mengingat umur. Langsung semangat, kebetulan juga lama banget ga posting blog. Kebetulan lagi, bentar lagi ulang tahun. Tanggal 21 nanti aku akan segera ganti 'kepala'. Jadi, kepala 3. Jujur sih, agakagak ngenes gimana gitu melihat pencapaian selama ini. Bukan tidak bersyukur, tapi sebagai seorang Virgo, yang katanya orangnya terorganisir sekali, aku sediiih. Sedih, dengan segala target yang ingin aku capai mbleset kabeh.

Ah tapi lagi pms ga pengen bahas itu juga, nanti jadi mellow. Jadiii, apa yang membuat aku ingat umur, umur bertambah dan menyadari kalau waktu berjalan  berlari sangat cepat :

1. Kalau pas lagi ngobrol ama kakak, dan dia membicarakan targetnya 2 tahun lagi mo begini, 2 tahun lagi begitu, dimana si Kakak yang preketek itu pasti akan mengakhiri dengan kata "muda sekali ya saya..", dan dia pun memandangku dengan pandangan 'pukpuk'. (Pandangan pukpuk itu pandangan ingin menepuknepuk punggung, tapi ga berani melakukannya, yang mo dipukpuk galak parah, ya gampangnya, pandangan mengasihani )

2. Terima undangan khitan dari teman jaman sekolah. Maksudnya ini undangan teman mengkhitankan ya, bukan teman yang khitan. Emang sih baru sekali doang terima undangan ini, tapi lha kok rasanya gimana ya, berasa ditampar, masa temen SMP udah mengkhitankan anaknya. Janganjangan abis ini dapet undangan mantu? *lebbe*

3. Pas ngeliat temanteman satu per satu mulai ber anak, dan sama seperti mbak Okke, berpikir, ini mereka cepet amat sih punya anak, nah itu lha lalu menyadarkan kalo sebenarnya memang sudah waktunya.

4. Nonton infotainment, trus ada (ex) artis cilik yang udah gede. Perasaan dulu masih imutimut sekarang kok udah gede aja.

5. Lebaran ketemu sepupusepupu atau keponakankeponakan, yang kayaknya dulu itu masih kecil kok sekarang udah besar ya. Udah pacaran pula. --"

6. Lagi ngobrolngobrol ama sepupu, temennya sepupu atau siapa ajalah, dan membicarakan tentang ujian akhir dengan sebutan EBTANAS di mana mereka dengan tidak sopannya bertanya, Ebtanas itu apa? *kepreets*, termasuk menyebut UMPTN. Tapi, UMPTN ini singkatannya emang gantiganti mulu kan?

7. Pas cerita jaman MOS di kampus, dan tibatiba kita terdiam sesaat, lalu berseru, edan itu udah 12 tahun yang lalu :))))

8. Dan tentunya ajakan untuk memposting ini membuatku sadar kalo berumur.

Perihal tidak sadar umur ya sering sih, lebih tepatnya masih suka seenaknya sendiri, masih manja, masih mo senengseneng aja (lah sapa yang ga mo senengseneng aja), masih cengingisan, menurut seorang teman, "kamu lebih SMA daripada anak SMA jaman sekarang". Aposeeeee...

e



12 Juni 2013

Tipe

Beberapa hari yang lalu, penyiar favorit aku maenan hastag di twitter, #tipeguebanget.
Tapi ga sempet ikutan, ya kan aku emang jarang sih terbawa arus buat ikutan. Sukanya jadi penyimak saja. -tapijadinyakepengenposting- :))))

Kalau mo ngomongin laki idaman ya, selain baik, setia, perhatian, mukanya menyenangkan (ini kan standarisasi paling standart tiap orang bukan? -opo coba standarisasi paling standar?-), selain itu semua, ini yang pertama kali semuanya yang bisa membuat aku keplekkeplek :

1. Drummer (ini ya tipe dari jaman masih skulah-dan belum pernah punya pacar drummer sampai sekarang --")
2. Pintar (tapi anehnya kalau terlalu pintar aku jadinya minder, jadi mantan ga ada yang pinterpinter amat *dibakarmantan*)
3. Ga gaptek (oke mantanmantan ternyata ratarata gaptek --")
4. Pinter bahasa Inggris (iyak mantan kalo diingetinget (lagi) juga ga ada yang jago bahasa Inggris)
5. Membutuhkan aku, padahal jatuhnya kan direpoti ya, tapi entah seneng aja.. *gebles* -eh ini mah tergantung kali ya, kalau dari awal ga naksir ya jadinya sebel dan males :D
6. Tinggi, kurus (tapi mantan ada yang ga tinggi dan ga kuruskurus banget)
7. Suka jalanjalan 

Nah nah mantanmantan itu ya kok jauh dari itu semua ya? hahaha... Tapi tetep tuh pacaran aja, ratarata lumayan lama, lebih lah dari satu tahun.. :D


Mungkin kita punya tipe/standar, tapi dalam berhubungan yang terpenting itu chemistry bukan?  Jadi ya, kalau ternyata pacar itu jauh dari tipe ya berarti itu karena chemistry atau karena takdir.
Tipe dan standar itu ga bakal jalan kalo ga ada chemistry. Kalo ga enak diajak ngomong, ga nyambung, ga ngerasa klik kepriben??? :D

Jadi sebenernya tipe itu penting ga sih? Penting sih, buat filter awal aja.. Masalah ntar lanjutannya gimana, ya emboh.. :D

e


05 Juni 2013

Short Trip

Sebelum melanjutkan postingan tentang lombok, mo posting dulu tentang short trip kemarin. Kali ini bersama Ipul dan Tigi.

Diawali dari info si Tigi kalo si Ipul mo pegi ke Jogja Magelang mo nonton dan motret pelepasan lampion di Candi Borobudur dalam rangka memperingati Waisak. Pas diinfo udah pengen aja sih ikut, tapi masih mikirmikir. Pengeluaran bulan ini ga aturan. Udah gitu lagi pengen konsol game. Pengen soalnya kalo udah ada konsol itu bakal lebih kerasan di rumah -tapi kayaknya yang bisa bikin kerasan di rumah ya sumami, tapi apa daya sumami ga dijual di toko-
Tapi, setelah melihat list lha kok itu Waisak ada di list ya, ya sudah mumpung ada kesempatan ikut deh. Sempet ragu juga pas malam sebelumnya ngeliat jalanan pas otw Surabaya dari kantor, macet -ya meski ga separah Jakarta sih-. Hampir 2 jam aja gitu ke Surabaya, biasanya sejam juga sampai kalo naek motor. Iya, ini naek motor ama kakak. Dan si kakak ini kalau macet bawaannya BT dan uringuringan aja, apalagi besok dia ternyata lembur. Aku ga maksa dia buat anter ke Surabaya lho yaaaaa.. udah bilang aku ngebis aja, toh biasanya ngebis. Tapi dia bilang dia lagi suntuk jadi gak apaapa, yo wislah, pas kebetulan kan aku lagi mengejar waktu, mo nonton Fast n Furious 6 ama Nad dan Tommy. Tapi ya karena si kakak itu udah BT begitu, mari lupakan FnF 6. Jadi mari makan dan ngopi saja, membiarkan kakak mengeluarkan segala kepenatan berbarengan dengan asap rokok yang keluar dari bibirnya *halah*
Setelah wacap Tommy bilang kalau batal, trus BBM Nad bilang batal juga tapi minta dia nyusul ke Coffe Tofee Jatim Expo buat ikutan ngopi. Ternyata si Nad udah di Ciputra World, dan dia mengiyakan untuk ngopi juga, tapi ya tetep kita bilang nyusul yang sampai duluan Nadia doooong. hahaha.. Blame kakak yang salah belok jadi musti mutengmuteng.
Jam setengah 10an baru kelar ngopi dimana jalanan masih padat -padahal-sempet-berharap-kelar-ngopi-jalanan-mulai-longgar-.

Jam setengah 4 udah musti bangun, mandi. Nad masih bubu manis, iya Nad ga ikut soalnya lembur. Jam 5an udah dijemput Ipul ama Tigi. Ya mari berangkat, jalanan masih longgar, belum sarapan. Dan aku yang tukang nyasarin orang, ga bisa baca peta, buta arah ini diberi tanggung jawab, ngeliat maps :))))) Benarbenar deh mereka berdua ini ternyata percaya sekali denganku *terharu*.
Tapi, ternyata dipercaya begitu, jadi ga bisa tidur, secara Tigi tidur aja.. --" Baiklah mari menemani Pak Pir, menemani dalam diam :))) bingung mo ngajak ngomong apa, soalnya DILARANG BICARA SAMA SUPIR! Dan ya sodarasodara ini si Ipul ternyata ga tau gitu jalan menuju ke sana, jadi benarbenar tergantung itu ama maps. Lain kali itu ipad diinstal gps yang bisa ngomong kek, jadi kan ga perlu aku yang bilang, 'turn left', 'turn right' --"
Katanya sih perjalanan Surabaya - Borobudur bisa ditempuh selama 7 jam, ya anggep deh -karena Ipul nyetir sendiri ga ada gantinya- molor 8 jam deh, tapi ternyata ya molornya dong sampai 14 jam.. Berangkat 5 pagi sampai Borobudur jam 7 malam. Lama banget kaaan?? Iya, ini anak dua emang mo nonton pas pelepasan lampion aja bukan ke prosesinya, jadi ga masalah mo dateng maleman, ada tugas motret dari komunitas mereka.
Sampai sana, penontonnya banyak banget, itu masuk udah desakdesakan banget, ujan pula. Setelah berdesakdesakan, masuklah kita, sempet bingung itu upacaranya dimana, kan kalo dari jalan masuk yang biasa itu, kok ditutup dan sepisepi aja, sempet mikir ini ntar ada big screen kali ya, ama penonton cuma bisa di bawah aja. Tapi, ternyata salah, jadi upacaranya di bagian samping belakang. Aku pikir acara udah mo selesai, kita baru masuk sekitar setengah 9an, tapi ternyata masih sambutan deh itu, entah siapa, sepertinya menteri Agama, ga bisa liat sih, ketutupan orangorang.
Ga nyangka sih acaranya bakal rame banget kayak gini, padahal kan ya aku ke sana itu pengen ngerasain ketenangannya, ngeliat mereka berdoa. Aku udah ngebayangin, aku duduk di bawah pohon, sambil gelapgelapan, merhatiin orang yang berdoa, mencoba ikut merasakan ketenanganya. Yang ada, berdiri di antara manusia, di bawah payung, sambil merem *iya sodara aku tidur sambil berdiri* :))))))
Setelah prosesi (yang sedikit ricuh selesai), harusnya dilanjutkan dengan pelepasan lampion. Tapi, apa daya karena hujan, pelepasan lampionnya batal, dan ternyata pelepasan lampion baru dilakukan malam besoknya (tanggal 26 Mei 2013).
Abis itu kita balik ke parkiran naek ojek, ojek pertama yang mengantar kita, ternyata ngasih no salah -entah dia ngasih salah ato emang aku yang salah nyatet-. Kenapa naek ojek, karena kita parkirnya agak jauh dikit dari Borobudur, tapi kalau dipikirpikir harusnya sih ga jauhjauh amat, atau mungkin karena rame banget itu ya, jadi kita males aja, ujan pula, udah malem, capek, laper.
Tadinya sih mo makan dulu ke Malioboro atau sekedar mampir di angkringan, ngopi bentar. Setelah nelpon si gendut bentar nanya dimana tempat makan yang masih buka (ternyata gendut gondok,  karena aku ke sana ga bilangbilang ama dia, ditelpon juga cuma buat nanya tempat makan, haha.. maap ndut), ternyata kita batal makan. Tigi merem, si Ipul bilang kalau ternyata dia musti ada di Surabaya sebelum jam 12 siang, ya udah, cuss balik deh, makan ntar kalo liat tempat makan aja baru makan.

Jadi ya, kita cuma 3 jam-an lah di Borobudur, sisanya di jalan aja :))))

Sempet berhenti sebentar banget buat shalat Isya dan shalat Subuh, dan Ipul tidur sebentar sekali di Pom Bensin. Padahal aku ama Tigi udah bilang, puaspuasin tidurnya, tapi dia ngelesnya, tidur yang penting kualitasnya, sakkarepmu Pul --"

Sampai Surabaya sekitar jam 9 pagi, dan belum makan, hahaha.. BBM Nadia ngajakin dia brunch, dan kebetulan si Nad juga ga bisa balik dari anter mamanya, garagara jalan ke rumahnya ditutup ada yang kerja bakti. Trus kayaknya ya si Ipul udah ga kuat nyetir, akhirnya kita ke rumah Ipul dulu taruh mobil trus dijemput Nad.
Keputusan hari itu kita nge-Brunch Sate Klopo Ondomohen sama ngemil Lecker.
Rencananya sih abis makan mo pulang ya, lha kok ditantangin nonton Fast n Furious 6. Alasannya sekalian --"
Ya kan aku itu Yeswoman ya, jadi ya  iya aja, begitu pun Ipul, tuh anak pasti teler setelertelernya deh, tapi aku masa kalah ama Pak Pir yang ga tiduuur. Etapi kalau dirunutrunut aku juga ga tidur juga lhoo.
Akhirnya balik lagi ke rumah Ipul, ngapain? Shalat Dhuhur, dan aku pun mandi, hahaha.. Maap ya Gy, gilak masa ke mall ga mandi dari kemarin. :D
Jadi jadi Tigi ke Galaxy Mall ga mandi aja gitu, jadi keinget Ada Apa Dengan Cinta --"

Sambil nungguin pelm maen kurang lebih setengah jam, nyandar tembok merem. Sempet sih pas nonton mak sliut gitu, tapi untung pelmnya, pelm action, jadi masih bisa melek.
Dan setelah nonton akhirnya para zombie ini pun memilih pulang *yaiyalah*

Nyampe rumah, ga bersihbersih langsung tidur :))))

Besok kerjaaaaaa!!!

e
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...